Ex Gedung Kantor Telepon ‘Koetaradja”

Gedung bekas kantor telepon Belanda di Banda Aceh. Foto: Raihan Lubis (Juli 2012)

Tepat di putaran pangkal jalan Teuku Umar, Banda Aceh, berdiri tegak sebuah bangunan bergaya Eropa. Gedung putih berbentuk segi delapan yang dicat putih ini, dulunya merupakan komplek kantor telepon milik Belanda. Kini, bangunan yang diteduhi oleh pohon trembesi itu, dijadikan kantor Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), Aceh.

 Penemuan telepon oleh Antonio Meucci pada tahun 1871 -yang kemudian diklaim oleh Alexander Graham Bell sekitar tahun 1876- sangat membantu Belanda melakukan komunikasi dan konsolidasi di wilayah yang dijajah dan didudukinya.

Tak terkecuali di Koetaradja -nama Banda Aceh masa itu. Koetaradja menjadi pusat pemerintahan Belanda dalam melakukan perang melawan Aceh. Seiring dengan kemajuan teknologi, Belanda yang pada awalnya menggunakan telegraf untuk komunikasi jarak jauhnya, akhirnya juga menggunakan telepon.

Kantor telepon Koetaradja ini disebut Belanda sebagai kantor cabang Kraton. Maklumlah, bangunan berlantai dua ini dibangun di bekas kawasan Kraton Kerajaan Aceh. Dari kantor ini, beberapa daerah di Aceh dapat dihubungi seperti Meulaboh, Lamno, Bireuen, Idi, Ulee Lhue, Kuala Simpang, Langsa, Lhokseumawe, Sabang, Sigli, dan Takengon. Sementara itu, Belanda juga memiliki kantor cabang di Seulimum, Lhoksukon, dan Perlak. 

Bagian lembaran buku petunjuk telepon yang dikeluarkan Belanda pada April 1933. Repro

Tak hanya sebagian kawasan Aceh, dari kantor telepon ini, juga ada jaringan telepon yang dapat dipakai untuk berkomunikasi ke  beberapa kota di Sumatera Utara. Dalam buku petunjuk telepon yang diterbitkan Belanda pada 20 April 1933, jangkauan telepon dari Koetaradja, disebutkan dapat mencapai Medan, Asahan, Rantau Prapat, Tanjungpura dan Berastagi. Dalam buku panduan ini juga dijelaskan tarif telepon antar kota tujuan peneleponan. Tarif dihitung berdasarkan 3 menit percakapan.

Setelah Belanda hengkang dari Aceh dan digantikan Jepang, bangunan ini tetap digunakan. Sampai menjelang tahun 1960 setelah Indonesia merdeka, bangunan ini masih dipakai sebagai Kantor Telepon Militer Kodam I/Iskandarmuda yang disebut Wiserbot (WB) Taruna. Sebelum dipakai oleh PSSI, gedung ini dipakai KONI dan juga kantor Surat Kabar Atjeh Post.
Arsitektur Bergaya Eropa

Kantor Telepon Belanda di Koetaradja (Banda Aceh ) sekitar tahun 1900-an. Foto : Koleksi Tropen Museum, Belanda

Kemungkinan besar, bangunan dua lantai ini dibangun pada tahun 1903. Pasalnya, di bagian atas bangunan, di dekat ventilasi jendela, tertulis tahun 1903. Pada beberapa bangunan Belanda lainnya di nusantara, Belanda acap menorehkan tahun pembuatan di gedung tersebut.

Bagian jendela dan pintu jelas sekali bercita rasa dan bergaya Eropa dengan model bagian atas berupa setengah lingkaran. Jendela-jendela yang dipasang, berukuran besar. Bagian lantai satu bangunan seluruhnya terbuat dari beton. Sedangkan bangunan lantai dua dibangun semi permanen.
Sekarang, bangunan ini digunakan oleh PSSI Aceh. Tidak diketahui persis sejak kapan PSSI berkantor di gedung tersebut. Dalam beberapa informasi yang didapat penulis, bangunan ini dinyatakan merupakan salah satu cagar budaya di Aceh.
Sayangnya, tidak terlihat plang di sekitar area gedung yang menyebutkan bahwa bangunan ini memang merupakan cagar budaya dan dilindungi.

Terlepas dari cagar budaya atau bukan, sudah sepantasnya Pemerintah Aceh dapat mengapresiasi bangunan-bangunan tua seperti ini. Karena jika dirawat dan dipelihara, bangunan ini dapat dijadikan salah satu lokasi wajib yang dikunjungi bagi Visit Aceh. Bangunan ini sungguh memiliki dan menyimpan sekelumit sejarah Aceh.

Tak hanya itu, bangunan bernilai sejarah ini dapat menjadi salah satu bukti dan saksi sejarah perkembangan Banda Aceh khususnya dan Aceh secara keseluruhan. Hingga sejarah-sejarah yang pernah ada, tak lapuk dimakan zaman dan tak tergerus angin perubahan. Semoga.

Perihal bpmkotabandaaceh
Badan Pemberdayaan Masyarakat Kota Banda Aceh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: